Rabu, 15 Juli 2009

Pendar Lampu Kematian

Melangkah dalam pendar lampu kematian
Raga yang tak berpenghuni
berteriak-teriak penuh kecemasan
karna jiwa telah berpulang dalam sendiri
sepi...sunyi...
tanpa pekik kematian...
Hidup sebuah catatan indah yang menjadi
buram tak bermakna....


buat jiwa kelam

11 komentar:

  1. Hidup mati
    Batasnya
    Sekulit ari

    Hidup fana
    sementara
    Mati pasti
    Abadi

    Pilih mana ?.

    nice poem

    BalasHapus
  2. jarak antara hidup dan mati itu sangat tipis sekali.
    sudahkah kita menyiapkan diri kita utk menghadapinya? bagaimana dengan bekal kita menghadapnya?

    thanks karena telah mengingatkanku tentang kematian mba...

    BalasHapus
  3. jangan ngomongin mati dulu...kita harus hidup untuk berjuang....merenungi dan membicarakan kematian buat aq merinding...meski aq buat posting tentang itu.....

    BalasHapus
  4. ow pasti lagi drop..mari bangkitkan semangat menggejolakan jiwa..hahha..nyambung ga ya

    BalasHapus
  5. Pendar lampu itu boleh mati
    Tapi tidak pendar cahayaNya
    Kalaupun aku harus berjalan
    Adalah `dua` cahayaNya
    Kan selalu menjadi penuntunku
    Saat raga mengandung jiwa
    Atau saat jiwa ini terbang kepadaNya...

    Nice poem...;)
    Makasih ya atas do`anya...:)

    BalasHapus
  6. mmm bu.. saya sih kurang ngerti ttg puisi.. cuma nangkep dikit, puisi kematian yah..

    pun kita memang smua akan menghadapNya.. smoga dg jalan yg indah..amin :)

    BalasHapus
  7. dan sudah siapkah kita?

    BalasHapus
  8. padat
    singkat
    dengan makna tersirat
    hebattttt

    BalasHapus
  9. Jadi teringat kata2 ini: hidup manusia bagaikan bunga rumput, sebentar ada lalu tiada lagi tersaput oleh angin, bahkan tempat dimana ia berada pun tidak akan lagi diingat orang.

    BalasHapus