Selasa, 19 Mei 2009

TAK TEROBATI

Ketika mimpi tak lagi ada diantara kita
Luka itu semakin menganga penuh darah
Kucoba bebat derita dengan musikmu
Yang mengalunkan kesedihan dalam bait
Lagunya , lepas-lepaslah sesuai keinginanmu
Karena aku tak mampu menahanmu lagi
Biarlah tangan Tuhan yang bercerita
Tentang derita anak manusia ,
Meski takdirku belum tentu di ujung
asa.
Dan aku terluka tak terobati lagi....


Biarlah pelangi menyusup mencoba
memberi warna dalam hati

19 komentar:

  1. harus ada harapan ,nantinya luka akan tersembuhkan

    BalasHapus
  2. pasti terobati, dateng aja ke kantor pos dokternya canggih2 wwakakaa

    BalasHapus
  3. yup
    kekuasaan ILlahi memang tiada bandingannya
    kalo memang sudah tidak ada cara lain untuk mengobatinya
    berdo'alah
    biarkan tangan Tuhan yg mengobatinya

    nice poem Azalea, suka banget bacanya

    BalasHapus
  4. Perih sekali..

    ada ketika memang semua terasa tak lagi mungkin, kesedihan seakan2 tdk akan berakhir, dan luka tidak terobati..

    tapi pada suatu saat, kesedihan ternyata ada akhirnya dan obat luka berhasil ditemukan.

    semoga bisa bertahan hingga waktu itu tiba..

    BalasHapus
  5. dateng lagi cuma mo bilang
    yg majang poto polos itu adalah temenku sesama blogger
    gak tau kok bisa nekat masang poto begitu padahal dulu waktu dia pertama kali add tuk jadi temenku potonya gak gitu. heran deh

    BalasHapus
  6. setiap sakit pasti ada obat.. hanya saja belumw aktunya untuk sembuh

    BalasHapus
  7. jangan hilangkan harapan

    BalasHapus
  8. tak terobati... itu hanya sementara, itu hanya perasaan saat 'hantaman' itu ada. tergantung dari diri sendiri untuk mengobatinya. bisa sedetik, sehari, dua minggu, dua belas bulan... tergantung...

    BalasHapus
  9. cepat atau lambat sebuah luka pasti kan pulih. i'm back lintang;)

    BalasHapus
  10. Ditempatku ada kotak P3K,memerlukannyakah? Hehehe..
    Pada saatnya nanti luka itu akan sembuh kok.

    BalasHapus
  11. TIdak ada yang tidak ter obati, cepat atau lambat..

    BalasHapus
  12. cepat atau lambat... Insya Allah akan terobati

    BalasHapus
  13. sabar ya, pasti ada hikmahnya. kalao kita menyadari hikmah dibalik ini semuwa justru akan mengucap syukur.

    oia kenalan dengan blog baru ya *nyodorin tangan* kok diem ce salaman donk. ditunggu kunjungan balik dan komentarnya terutama dalam tulisan 'manjakan mata...'. awas lho kalao engga berkunjung tak jithak pakai tiang listrik wakakaka *kabuuurr *ngumpet

    BalasHapus
  14. oh mantap banget puisinya salut
    menggambarkan perasaan hati yang lagi gemana gitu
    salam kenal aja neh dari ku

    BalasHapus
  15. hmm gambaran hati dalam kepasrahan
    salam kenal juga neh

    BalasHapus
  16. apa kabar? baru bisa mampir. masih cape nih.

    BalasHapus
  17. Ayo dong Mbak, jadi sedih kalau membaca puisi-puisi memerih. Pelangi dan mayapada tak pernah layu, kok, apalagi sampai mengebiri mimpi.

    BalasHapus